Tuesday, March 21, 2017

Solo Backpacker ke Lamongan

Solo Backpacker ke Lamongan

Hi guys,kali ini aku bakalan ngeshare pengalaman pertamaku solo backpacker ke kota Lamongan.Kenapa Lamongan ? karena waktu itu harga tiket kereta api cukup murmer alias murah banged sekitar 50 ribu rupiah gaes murah banget kan ? hehehe.Selain itu aku juga punya temen di Lamongan jadi kalau aku butuh informasi dan bantuan tinggal nanya aj a sama temenku.

DAY 1

Aku berangkat tanggal 6 November 2016 naik kereta Maharani dari stasiun Tawang.Jujur aja sebenernya itu pertama kalinya aku naik kereta hahaha.Jadi rasanya agak gugup campur seneng banget.Perjalanan dari  Semarang Tawang ke stasiun Lamongan sekitar 3 jam 51 menit.Karena ini perjalanan pertama aku naik kereta jadi berasa cepet rasanya. Sampai di stasiun Lamongan jam 15:46.

Dari stasiun aku langsung nyari penginapan di daerah kotanya.Akhirnya setelah muter-muter nyari penginapan,dapet juga hotelnya.Namanya hotel Arut,hotel ini termasuk hotel bintang satu.Letaknya jadi satu sama pom bensin di kanan jalan arah jalan Gresik-Surabaya.Beruntungnya waktu itu pas lagi ada diskon yang seharusnya untuk tarif per malamnya 219k jadi 115k,Yayy !! I was so lucky hehehe.

Setelah chek in dan naruh barang,aku langsung jalan-jalan ke alun-alun Lamongan.Nongkrong,hunting kuliner sambil ngerasain suasana malam hari di kota Lamongan.Bersyukur banget temenku mau nemenin nongkrong.Waktu itu karena udah laper aku mutusin buat beli nasgor,whaaaats ??!! jauh-jauh dari Semarang ke Lamongan cuma beli nasgor ?? Eiits,tunggu dulu ada yang beda nasgor di daerah Jawa Tengah sama nasgor di daerah Jawa Timur.Perbedaanya ada sama bumbunya.Jadi waktu tukang nasgornya ngasih nasgor yang udah jadi,aku kaget karna warna nasgornya beda.Warnanya cenderung merah-merah saos gitu.Ternyata emang kalo di Jatim nasgornya bukan pake kecap tapi pake saos makanya penampilannya rada cetar gitu deh.

Nah pas udah puas makan jadi haus pengen yang seger-seger gitu.Akhirnya aku beli es siwalan.Siwalan itu buah mirip kelapa tapi lebih kecil dan warnanya agak kecoklatan.Rasa es nya agak aneh sih menurutku kayak es di campur santan di kasih gula.Setelah puas nongkrong di alun-alun Lamongan aku balik lagi ke hotel dan istirahat.

DAY 2

Paginya aku udah siap-siap mau ke destinasi pertama yaitu WBL singkatan dari “Wisata Bahari Lamongan”.WBL itu merupakan water park yang udah cukup populer loh.Perjalanan dari hotel ke WBL lumayan lama sekitar 1 jam an.Karena letak WBL ini jauh dari kota Lamongan.Sesampainya di WBL tempatnya masih sepi karena aku termasuk kepagian datangnya.Sebenernya enak juga datang lebih awal karena bisa foto-foto dulu di depan taman WBLnya.Setelah puas foto-foto langsung antri beli tiketnya.Harga tiket masuk per orang 60k.Tadinya bingung mau ke wisata WBL aja apa WBL + mAHARANI Zoo akhirnya aku pilih yang WBL aja mengingat waktunya nggak cukup kalau harus ke Maharani Zoo.

WBL ini cukup luas sampai-sampai aku dibuat pusing dengan peta WBLnya.Ada banyak sekali wahana yang menarik di WBL seperti rumah kucing.kolam renang,labirin kaca sampai wahana ekstrim seperti Drop Zone,Crazy car,Ranger dll.



 Foto di depan gerbang WBL




Foto di salah satu spot di WBL

 Pintu masuk rumah kucing

Setelah kaki pegel muter-muter WBL istirahat dan sholat di masjid depan WBL.Karena waktu masih cukup untuk jalan-jalan akhirnya aku mutusin buat wisata religi ke makam Sunan Drajad.Seneng-senengnya udah tinggal rohaninya nih yang musti dcharging wkkkk.Perjalanan dari WBL ke makam Sunan Drajad sekitar 30 menit.Waktu itu cukup banyak peziarah yang datang ke kompleks makam.Di kompleks makam ini sayangnya nggak bisa berlama-lama karena perjalanan dari makam ke hotel tempat aku menginap cukup jauh.



 Gerbang kompleks wisata religius tampak dari depan


 Pintu masuk makam Sunan Drajat


Para peziarah ramai berkunjung

Sebenernya masih ada dua destinasi lagi yang pengen aku kunjungi yaitu benteng Van der Wijck dan waduk Gondang sayangnya waktunya sangat terbatas.Mungkin lain kali jika ada waktu lagi dua destinasi itu bakal aku kunjungi.





Day 3

Akhirnya setelah 2 hari ngebolang di kota Lamongan tiba juga waktunya buat pulang.Rasanya waktu jadi cepat banget pas backpackeran kayak gini.Paginya sebelum pulang aku sempet sarapan nasi Boran di depan stasiun.Di namain boran karena nasinya di taruh di atas boran,boran itu sejenis bakul besar tempat nasi.Dan sumpah cita rasa nasi Boran ini bikin kangen,asli enak banget.Kalian harus coba nasi Boran jika berkunjung ke Lamongan guys.Nah itulah pengalaman aku waktu backpackeran ke kota Lamonagan.Semoga bermanfaat ya guys.


Tips traveling ke kota Lamongan

1. Di kota Lamongan nggak ada angkutan umum guys adanya Bentor alias becak-montor (semacam hasil perkawinan antara becak dan motor hahaha) jadi kalau mau ke tempat yang jauh dari kota ,kamu kudu naik ojek atau sewa motor.


2. Hotel di kota Lamongan kebanyakan sangat ketat dalam peraturannya jadi untuk suami-istri yang ingin bermalam di hotel di usahakan membawa buku nikah sebagai bukti yang syah untuk menginap.

1 comments:

  1. transportasi ke wbl dari hotel naik apa kak ? terimakasih

    ReplyDelete

 

Fearless Bacpacker Template by Ipietoon Cute Blog Design